18
Feb
10

Museum

A. Apakah itu museum?

Museum menurut International Council of Museums (ICOM) adalah sebuah lembaga
yang bersifat tetap, tidak mencari keuntungan, melayani masyarakat dan
perkembangannya, terbuka untuk umum, memperoleh, merewat, menghubungkan, dan
memamerkan artefak-artefak perihal jati diri manusia dan lingkungannya untuk tujuantujuan
studi, pendidikan dan rekreasi.

Sedangkan Museum menurut Peraturan
Pemerintah No. 19 Tahun 1995 Pasal 1 ayat (1) adalah lembaga, tempat penyimpanan,
perawatan, pengamanan, dan pemanfaatan benda-benda bukti materiil hasil budaya
manusia serta alam dan lingkungannya guna menunjang upaya perlindungan dan
pelestarian kekayaan budaya bangsa.

Museum dalam menjalankan aktivitasnya, mengutamakan dan mementingkan
penampilan koleksi yang dimilikinya. Pengutamaan kepada koleksi itulah yang
membedakan museum dengan lembaga-lembaga lainnya. Setiap koleksi merupakan
bagian integral dari kebudayaan dan sumber ilmiah, hal itu juga mencakup informasi
mengenai objek yang ditempatkan pada tempat yang tepat, tetapi tetap memberikan arti
dan tanpa kehingan arti dari objek. Penyimpanan informasi dalam bentuk susunan yang
teratur rapi dan pembaharuan dalam prosedur, serta cara dan penanganan koleksi.
Museum dapat didirikan oleh Instansi Pemerintah, Yayasan, atau Badan Usaha yang
dibentuk berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku di Indonesia, maka pendirian
museum harus memiliki dasar hukum seperti Surat Keputusan bagi museum
pemerintah dan akte notaris bagi museum yang diselenggarakan oleh swasta. Bila
perseorangan berkeinginan untuk mendirikan museum, maka dia harus membentuk
yayasan terlebih dahulu.

B. Apakah acuan hukum pendirian museum?
Pendirian sebuah museum memiliki acuan hukum, yaitu:
1 Undang-undang RI Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya
2 Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1993 tentang Pelaksanaan Undangundang
RI Nomor 5 Tahun 1992
3 Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1995 tentang Pemeliharaandan
Pemanfaatan Benda Cagar Budaya di Museum
4 Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor KM.33/PL.303/MKP/2004
tentang Museum

C. Apa sajakah jenis-jenis museum itu?
Menurut koleksi yang dimilikinya, jenis museum dapat dibagi menjadi dua jenis
museum. Pertama, museum umum yang koleksinya terdiri dari kumpulan bukti material
manusia dan lingkungannya yang berkaitan dengan berbagai cabang seni, disiplin ilmu
dan teknologi. Kedua, museum khusus adalah museum yang koleksinya terdiri dari
kumpulan bukti material manusia atau lingkungannya yang berkaitan dengan satu
cabang seni, cabang ilmu atau satu cabang teknologi.
Museum berdasarkan kedudukannya, terdiri dari museum nasional, museum propinsi,
dan museum lokal.
Museum berdasarkan penyelenggaraannya, terdiri dari museum pemerintah dan
museum swasta.

D. Apakah persyaratan berdirinya sebuah museum?
Adapun persyaratan berdirinya sebuah museum adalah:
1. Lokasi museum
Lokasi harus strategis dan sehat (tidak terpolusi, bukan daerah yang
berlumpur/tanah rawa).
2. Bangunan museum
Bangunan museum dapat berupa bangunan baru atau memanfaatkan gedung lama.
Harus memenuhi prinsip-prinsip konservasi, agar koleksi museum tetap lestari.
Bangunan museum minimal dapat dikelompok menjadi dua kelompok, yaitu
bangunan pokok (pameran tetap, pameran temporer, auditorium, kantor,
laboratorium konservasi, perpustakaan, bengkel preparasi, dan ruang penyimpanan
koleksi) dan bangunan penunjang (pos keamanan, museum shop, tiket box, toilet,
lobby, dan tempat parker).

3. Koleksi
Koleksi merupakan syarat mutlak dan merupakan rohnya sebuah museum, maka
koleksi harus:

(1) mempunyai nilai sejarah dan nilai-nilai ilmiah (termasuk nilai
estetika);

(2) harus diterangkan asal-usulnya secara historis, geografis dan
fungsinya;

(3) harus dapat dijadikan monumen jika benda tersebut berbentuk
bangunan yang berarti juga mengandung nilai sejarah;

(4) dapat diidentifikasikan
mengenai bentuk, tipe, gaya, fungsi, makna, asal secara historis dan geografis,
genus (untuk biologis), atau periodenya (dalam geologi, khususnya untuk benda
alam);

(5) harus dapat dijadikan dokumen, apabila benda itu berbentuk dokumen
dan dapat dijadikan bukti bagi penelitian ilmiah;

(6) harus merupakan benda yang
asli, bukan tiruan;

(7) harus merupakan benda yang memiliki nilai keindahan (master
piece); dan

(8) harus merupakan benda yang unik, yaitu tidak ada duanya.

4. Peralatan museum
Museum harus memiliki sarana dan prasarana museum berkaitan erat dengan
kegiatan pelestarian, seperti vitrin, sarana perawatan koleksi (AC, dehumidifier, dll.),
pengamanan (CCTV, alarm system, dll.), lampu, label, dan lain-lain.

5. Organisasi dan ketenagaan
Pendirian museum sebaiknya ditetapkan secara hukum. Museum harus memiliki
organisasi dan ketenagaan di museum, yang sekurang-kurangnya terdiri dari kepala
museum, bagian administrasi, pengelola koleksi (kurator), bagian konservasi
(perawatan), bagian penyajian (preparasi), bagian pelayanan masyarakat dan
bimbingan edukasi, serta pengelola perpustakaan.

6. Sumber dana tetap
Museum harus memiliki sumber dana tetap dalam penyelenggaraan dan
pengelolaan museum.

E. Bagaimana cara merencanakan pendirian museum?
Pendirian museum harus memiliki tujuan yang jelas, dan juga harus memiliki
perencanaan (master plan) yang matang. Perencanaan pendirian museum harus
menjelaskan tentang:

1. Jenis museum
Jenis museum harus ditentukan terlebih dahulu, karena menyangkut tindakan
selanjutnya, baik bangunan maupun koleksi yang akan diadakan serta kebijakan
lainnya.

2. Koleksi
Perlu merencanakan koleksi-koleksi yang akan diadakan, dan harus juga melakukan
pembatasan atau seleksi sesuai dengan tujuan dan kemampuan biaya yang
tersedia. Perlu diketahui bahwa koleksi museum selain diadakan secara pembelian
(imbalan jasa), dapat juga diadakan dari hibah atau pemberian, dan tukar-menukar.

3. Lokasi
Lokasi yang dipilih bukan untuk kepentingan pendirinya, tetapi untuk masyarakat
umum, pelajar, mahasiswa, ilmuwan, wisatawan, dan masyarakat umum lainnya.

4. Bangunan
Bangunan museum harus berdasarkan persyaratan tertentu, dengan
mempertimbangkan beberapa hal, seperti bentuk bangunan, bagian-bagian atau

ruangan-ruangan yang akan dibangun, luas bangunan, dan bahan-bahan yang digunakan.

5. Peralatan
Perlu direncanakan jenis-jenis peralatan yang akan diadakan, baik peralatan teknis
(pameran, pemberian informasi, perawatan, dan kegiatan kuratorial), maupun
peralatan kantor.

6. Ketenagaan
Faktor ketenagaan merupakan hal penting dari suatu organisasi. Rencana
pengadaan tenaga harus ditangani secara baik, museum harus memimilih tenagatenaga
yang memiliki keahlian dan menguasai masalah teknis permuseuman dan
ilmu yang menunjang, dan tenaga manajerial.

F. Bagaimana pelaksanaan pendirian museum?
Setelah disusun perencenaan, maka perencanaan tersebut dilaksanakan. Dalam
melaksanakan pendirian museum terlebih dahulu harus ada izin yang berwenang,
sesuai peraturan Pemerintah tentang permuseuman. Selain itu juga ada izin penting:

1. Izin penggunaan tanah untuk bangunan museum, untuk memperoleh hak atas
status tanah harus diajukan ke Kantor Badan Pertanahan Nasional (sertifikat). Untuk
memperoleh izin peruntukan lokasi bangunan museum harus diajukan ke Dinas
Tata Kota (advice planning – rencana tata kota)

2. Izin mendirikan bangunan, diajukan kepada Dinas Pengawasan Pembangunan
sampai memperoleh Izin Mendirikan Bangunan (IMB).
Setelah memperoleh berbagai izin penting, pendirian sebuah museum memasuki tahap
berikutnya, yaitu:

1. Mendirikan bangunan
Setelah memperoleh IMB dari Dinas Pengawasan Pembangunan, maka didirikanlah
museum tersebut sesuai dengan rencana (master plan) yang telah ada, yaitu: lokasi,
bentuk bangunan, bahan bangunan dan sebagainya. Apabila biaya terbatas
pendirian ini dapat dilaksanakan secara bertahap dengan sistem skala prioritas.

2. Persiapan Ketenagaan
Sambil mendirikan bangunan museum, harus pula mempersiapkan tenaga-tenaga
ahli atau tenaga pengelola yang sesuai dengan keperluan. Disamping
mempersiapkan tenaga-tenaga yang disesuaikan dengan latar belakang pendidikan
formal yang diperlukan, tenaga-tenaga perlu untuk diberikan pengetahuan mengenai
ilmu permuseuman dan soal-soal teknis permuseuman, melalui pendidikan dan
pelatihan atau magang di museum yang telah dikelola dengan baik. Sebaiknya
tenaga yang dipilih adalah tenaga yang siap pakai untuk bekerja di museum.

3. Pengadaan koleksi
Dalam mengadakan koleksi museum sesuai dengan yang telah direncanakan dan
sesuai dengan persyaratan, sebaiknya diadakan terlebih dahulu sesuai untuk
mendukung sistematika pameran. Koleksi yang diadakan harus betul-betul koleksi
yang diperlukan dan tidak asal diadakan saja.

G. Bagaimana cara melakukan permohonan pendirian museum?
Setiap instansi Pemerintah, yayasan, atau badan usaha yang akan mendirikan museum
wajib mengajukan permohonan kepada Pemerintah Propinsi, dengan tembusan kepada
Direktur Jenderal yang bertanggungjawab di bidang permuseuman. Permohonan
tersebut harus dilengkapi dengan proposal yang memuat:

1. tujuan pendirian museum;
2. data koleksi sesuai dengan tujuan pendirian museum;
3. rencana jangka pendek dan rencana jangka panjang;
4. gambar situasi bangunan museum, harus memuat ruang pameran, ruang
penyimpanan koleksi, ruang perawatan, dan ruang administrasi, serta peralatan
museum;
5. keterangan status tanah hak milik atau sekurang-kurangnya berstatus hak guna
bangunan (HGB) dan izin mendirikan bangunan (IMB);
6. keterangan tenaga pengelola (pimpinan, tenaga administrasi, dan tenaga teknis;
dan
7. keterangan sumber pendanaan tetap.

Selanjutnya permohonan tersebut akan diteliti oleh Tim Penilai yang dibentuk oleh
Pemerintah Propinsi. Keanggotaan tim terdiri dari unsur-unsur Dinas Kabupaten/kota,
Dinas propinsi, Museum Negeri propinsi setempat, Instansi Pusat yang
bertanggungjawab di bidang permuseuman, dan dapat mengikutsertakan asosiasi,
pakar dan/atau tokoh masyarakat.
Tim penilai bertugas meneliti kelengkapan dokumen permohonan, melakukan
peninjauan lokasi, melakukan pengecekan terhadap koleksi, dan melaporkan hasil dan
saran pertimbangan persetujuan atau penolakan kepada Pemerintah Propinsi.
Bila permohonan tersebut diterima oleh Pemerintah Propinsi secara lengkap dan benar,
maka Pemerintah Propinsi memberikan persetujuan Operasional atau penolakan
setelah memperhatikan saran dan pertimbangan dari Direktur Jenderal, selambatlambatnya
tiga puluh hari setelah dokumen diterima. Bilamana permohonan ditolak,
harus menyebutkan alasan penolakan tersebut.
Apabila dalam waktu tiga puluh hari sejak diterimanya permohonan secara lengkap dan
benar Pemerintah Propinsi tidak memberikan keputusan, maka permohonan dianggap
disetujui dan harus dikukuhkan dengan persetujuan operasional Pemerintah Propinsi.

source : http://www.budpar.go.id/

Referensi
Direktorat Permuseum, Buku Pinter Bidang Permuseuman. Jakarta. Proyek
Pengembangan Permuseuman Jakarta, Ditjenbud. Depdikbud. 1985/1986
Direktorat Permuseuman, Pedoman Standardisasi Pengadaan Sarana Peralatan
Pokok Museum Umum Tingkat Propinsi. Jakarta: Proyek Pengembangan
Permuseuman Jakarta, Ditjenbud, Depdikbud. 1986,
Direktorat Permuseuman, Kecil Tetapi Indah: Pedoman Pendirian Museum. Jakarta:
Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta, Ditjenbud, Depdikbud. 1999/2000
Sutaarga, Moh. Amir, Studi Museologia. Jakarta: Proyek Pembinaan Permuseuman
Jakarta, Direktorat Jendral Kebudayaan, Depdikbud. 1996/1997
Sutaarga, Moh. Amir, Pedoman Penyelenggaraan dan Pengelolaan Museum.
Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta, Direktorat Jenderal Kebudayaan,
Depdikbud. 1997/1998
Suyati, Tatik, Metode Pengadaan dan Pengelolaan Koleksi. Jakarta: Proyek
Pembinaan Permuseuman Jakarta, Dit. Sejarah dan Museum, Ditjenbud,
Depdiknas, 2000,


2 Responses to “Museum”



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


hiiiii……..

welcome to the Dairiz World......^^ all about interior, web, and graphic design you can see here....

categories

click this flag!!!!

to change this blog's to international language

calendar

change link

langganan artikel blog ini

guest status

  • 96,053 viewer

ym

sudah sholat belum?

lets comment or chat with me..

sobat ane

  • Blog Iseng
  • mySoo shabrinasiwon
    avandi badduring
    darmawan hadi sutanto azul rahasia otak

    Tips & Trik Mempercantik Blog

site rank

IP adress

IP

for refreshing

jangan lupa dikasi makan ya, hamsterku^^ drag bolanya, trus lepas, biarkan menggelinding

RSS updated news

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
free counters

the other web of interior design

  • Blog Iseng
  • who’s online

    google

    googlehostedservice.html